Cerita Haidh Pertama Azka Putriku

Hari ini, ada yang membuat hati emak bahagia. Bersyukur bisa mengetahui lebih awal dibanding azka dan Abinya. Emak memang selalu the best lah kalau soal kejelian akan suatu hal. Apalagi emak melankolis, hehehe…

Ceritanya tadi pagi, sebelum pergi ke toko seperti biasa sudah rapi, pamitan ke anak-anak, termasuk ke azka. Azka yang saat itu lagi tiduran tengkurep sambil nonton kartun kesukaannya. Mata emak langsung tertuju ke rok nya, menangkap ada sesuatu yang tak biasa. Emak hafal banget sama bercak itu, iya seperti bercak darah haidh. Langsung deh emak tanya, “Azka, kamu haidh?”. Dengan polos azka nya jawab “Enggak..”

“Masa sih, terus itu noda bercak darah apa? Coba dicek..” lanjut emak

Akhirnya kita berdua ke arah kamar mandi dekat dapur. Azka pun masuk, emak nunggu diluar. Emak gak sabaran nanya lagi, “Gimana..?”

Azka pun menyahut dari dalam kamar mandi, “Enggak koq, gak ada darah”

“Lha…masa sih..??” emak makin penasaran. “Coba deh kasih lihat…” (hihihi…maksa banget). Azka pun buka pintu sambil bilang dengan polosnya¬† “Iya, gak ada darah koq, adanya basah cairan coklat. Darah kan merah..”

Emak langsung deh jelasin kalau darah haidh gak selalu merah, untuk awal hari pertama ada yang coklat. “Ooo…” azka nya angguk-angguk sambil nyengir hihihi…

‘Yaudah langsung gih bersihin cuci CD nya pakai sabun mandi, setelah bersih masukan keranjang baju kotor. Setelah itu pakai pembalut. Bisa kan..?” Azka jawab dengan singkat “Iyaa…” Maka emak pun langsung berangkat, setelah kasih arahan langkah selanjutnya ke azka.

Yaah…begitulah, si sulung sudah mukallaf, yang kedua pun sudah baligh. Cepat sekali mereka tumbuh besar. Untuk haidh pertama, waktu emaknya dulu saat kelas 2 SMP. Termasuk lambat sih kalau dibanding teman-teman saat itu. Ternyata, anaknya jauh lebih cepat baligh diusianya sekarang yang masih SD. Gak apa juga sih, malah bersyukur putri semata wayangnya normal. Dan memang sudah beda jamannya.

Comments are closed.